Monthly Archives: February 2013

Bangsa Berbudaya Konteks Tinggi

Pada tahun 1976, antrophologist Edward T. Hall dalam bukunya  Beyond Culture  memperkenalkan istilah high context culture (budaya konteks tinggi)  dan low context culture   (budaya konteks rendah) sebagai dikotomi pembagian cara cara berkomunikasi bangsa bangsa di dunia.  Menurut beliau, dalam suatu bangsa yang menganut high content culture : many things are left unsaid, letting the culture explain (tersirat) while in a lower context culture, the communicator needs to be much more explicit (tersurat). Dalam budaya konteks tinggi, umumnya orang berbicara tersamar karena kekhawatiran menyinggung perasaan orang atau untuk menjaga sopan-santun berbicara sedangkan dalam komunikasi konteks rendah, orang cenderung berbicara lugas dan apa adanya. Dan dimanakah kita   orang Indonesia? Kita  harus bangga karena kita  dikategorikan  dalam  konteks tinggi karena tidak  to the point. 

Menurut Prof. Tjipta Lesmana seorang gubes Ilmu Politik, dari segi konteks komunikasi, Soekarno, Habibie, dan Gus Dur tergolong rendah. Sebaliknya, Soeharto, Megawati Soekarnoputri, dan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) tergolong tinggi (high context). Dari perspektif komunikasi politik, SBY mirip Soeharto. Namun konteks komunikasi SBY rata-rata lebih tinggi daripada Soeharto. Konteks komunikasi sangat tinggi dalam menyikapi kemelut di tubuh PD   inilah yang kemudian melahirkan  berbagai  interpretasi mengenai nasib sang ketua umum ketika  beliau menyatakan tanggung jawab Fraksi, DPP, DPD, hingga DPC dialihkan dari ketua umum ke dirinya selaku Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat.

Keputusan Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat   mengambil alih kewenangan ketua umum adalah final. Dengan adanya keputusan ini, Anas tidak berhak melakukan kegiatan apa pun dengan membawa atribut sebagai ketua umum.

Negara dalam Kategori Berbudaya Konteks Tinggi dan Rendah

“Ya keputusan itu artinya semua kewenangan partai yang dimiliki ketua umum jadi ke Pak SBY, termasuk yang simbolik dan pelantikan. Jadi Anas memang tidak lagi menjalani tugasnya sebagai ketua umum,” ujar Wakil Ketua Fraksi Partai Demokrat, Sutan Bhatoegana, Senin (11/2/2013), di Gedung Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta.

Sementara yang masih pro kepada sang ketum : “Bahwa ditempuh dengan langkah apapun, Anas masih merasa tetap Ketua Umum yang sah Partai Demokrat,” kata Erlangga di depan rumah Anas, Jakarta, Senin (11/2/2013). Dia pun menambahkan KAHMI mengamini segala pernyataan Anas tersebut.

Tanpa bermaksud memihak kepada siapapun, yang membedakan pola pikir satu bangsa dengan bangsa yang lain adalah BUDAYA.

Geert Hofstede  mendefiniskan budaya “the collective programming of the mind distinguishing the members of one group or category of people from another”. The “category” can refer to nations, regions within or across nations, ethnicities, religions, occupations, organizations, or the genders.

Definisi  yang lebih sederhana adalah  ‘the unwritten rules of the social game’. Peraturan tidak tertulis yang menjadi norma sosial. Lebih jauh Ries dalam buku terbarunya Repositioning (2010) mengatakan Culture is the way we do things here- inilah cara kami! dan cara kami seperti yang dikatakan oleh Hall dalam High Content Culture tadi adalah tidak to the point .   Menurut Teori Konteks dari Profesor Edward T. Hall, pesan komunikasi selalu mengandung konteks tertentu yang bersifat situasional, relasional, politik, ekonomi, dan budaya.  Sekalipun yang paling sulit dipahami adalah konteks budaya seperti  misalnya, Pak Harto yang terkenal dengan sebutan the smiling general  ketika melemparkan senyum, apa artinya,  dalam kasus bro Anas, pemahaman akan budaya Jawa sudah cukup untuk membaca isyarat yang diberikan oleh Pak Be Ye. Dalam konteks pidato SBY , pernyataan yang disampaikan ke publik adalah komunikasi simbolik ala Jawa yang sangat high  Javanese content culture.  Dan bro  Anas yang merupakan orang  Jawa tentu paham apa maksudnya! Boleh saja bro Anas menerjemahkannya  dengan konteks hubungan  bapak –  anak  dimana  sang  bapak sedang marah kepada anaknya, tetapi publik mungkin melihatnya  dari konteks hubungan industri dimana  pemilik saham memutuskan untuk mengambil alih tugas direktur utama, dan kalau menggunakan konteks ini…silahkan terjemahkan sendiri karena itulah uniknya  menjadi bangsa yang berbudaya konteks tinggi, semua perlu kejelian untuk menginterpretasi. Bukankah  Frederick Nietzsche  seorang filosop  Jerman mengatakan : tidak ada yang namanya realita hanya interpretasi. 

Selamat  menginterpretasi mas mas bro semua!

Advertisements
Categories: Budaya, Indonesiana | Tags: , , , , | Leave a comment

Komunitas Penulis Perubahan

Di era Pertahanan Rakyat (Kamra) kita pernah mengenal pentingnya hansip.  Meski di era sekarang anak-anak muda lebih bergengsi berpakaian biru-putih menjadi Satpam, kadang di berbagai acara komedi kita masih sering melihat guyonan tentang hansip yang berseragam hijau, tanpa senjata, agak kedodoran, namun di kampung masih sangat dihormati. Di kampung saya, hansip menjadi alat bagi ketua RT untuk menjaga keamanan, mengatur lalu lintas, dan parkir saat hajatan.

Pada masanya, pernah muncul wacana untuk mempersenjatai hansip. Artinya mereka juga diberi bedil sehingga bisa tampil segagah tentara.  Gagasan itu tentu saja ditolak. Pengalaman pahit masyarakat menyaksikan hansip menembak sungguh mengerikan.  Hansip yang kurang terlatih dalam  memegang senjata bisa salah tembak. Kita masih ingat jokes-nya, “Tembak kaki kena kepala….mati deh…”

Menembak Ketidakadilan

Kita tentu tak bisa mengatasi masalah pendidikan dengan ilmu hansip, seberapa panasnya pun hati kita melihat ketidakadilan.  Kalau kita hanya ingin melumpuhkan pejahat, jangan tembak kepalanya, melainkan tembaklah kakinya.  Tapi kalau…

View original post 837 more words

Categories: Uncategorized | Leave a comment

Presiden Korupsi Sapi

Berita yang paling  mengejutkan dalam minggu ini dan berhasil mengalahkan  tertangkapnya RA dalam pesta  narkoba dan bangkrutnya  Batavia Air adalah ditangkapnya Presiden PKS atas tuduhan korupsi pengadaan impor daging sapi. Sontak masyarakat Indonesia  yang kreatif langsung mengaitkan dengan naiknya harga daging sapi di pasaran akhir akhir ini dengan memberi cap PKS sebagai Partai Korupsi Sapi…nah nyaho elu…karena yang dikorup tidak keren. Bandingkan dengan politisi politisi lain  yang diembat adalah bank, proyek proyek triliunan bahkan pengadaan kitab suci. Masalahnya menjadi menarik karena boss besar partai yang ditangkap ini berbasis agama, dikenal sesama kolega sebagai orang yang sangat alim dan selama ini dikenal sebagai partai paling bersih yang mana tidak satu pun kadernya yang ketangkap (belum ketahuan kali ya)  karena korupsi tetapi sekali ketangkap langsung bos besarnya. Dalam sistem yang menggunakan quality is better than quantity  penangkapan boss besar langsung melejitkan citra partai tersebut  ke tingkat  paling atas   sama seperti penentuan perolehan medali dalam olimpiade London. Perolehan 1000 medali perunggu satu negara akan langsung melorot peringkatnya  terhapus begitu  saja ketika  ada satu negara yang berhasil memboyong medali  emas….nah kira kira begitulah yang terjadi  dengan partai ini sekarang  -suka atau tidak suka, rela atau tidak, tapi saat ini harus nrimo ing pandum di vonis sebagai  Partai Korupsi Sapi.

PKS?

Karena yang terlibat adalah big boss tentunya para pengikut yang jutaan baik di level grass root sampai yang  menduduki jabatan di lembaga tinggi dan tertinggi negara tentu saja berusaha membela  bossnya.  Harap maklum saja dalam suatu negara yang menganut Shame  Culture : semuanya ditandai oleh rasa malu dan disini tidak dikenal rasa bersalah. Menurut pandangan ini budaya malu (shame  culture) adalah kebudayaan dimana  kata kata seperti “hormat”, “reputasi” , “nama baik”,  ”status”, dan “gengsi” sangat ditekankan. Bila seseorang melakukan suatu kejahatan, hal ini  tidak dianggap  sebagai sesuatu yang buruk begitu saja, tetapi boleh disembunyikan demi kepentingan yang lebih besar. Malapetaka  hanyalah terjadi  bilamana kesalahan tersebut diketahui oleh orang lain sehingga pelaku kehilangan muka, dan ketika diketahui-pun seperti yang terjadi sekarang ini masih tetap dibela. Gejala apa lagi ini? Kita memang terkenal sebagai bangsa yang kreatif dalam mencari PEMBENARAN bukan KEBENARAN. Dalam  Teologi  dikenal istilah  Apologetics (from Greek ἀπολογία, “speaking in defense”) – the discipline of defending a position (often religious) through the systematic use of information biasanya digunakan untuk membela  sang Imam. Apologetic politik adalah usaha untuk membela  big boss yang menjadi petinggi partai dengan menunjukkan kebaikan dan prestasi prestasi ybs untuk menggiring opini publik bahwa hal  tersebut tidak mungkin dilakukan oleh sang Imam yang sangat religius , alim serta  sangat fasih mengutip ayat ayat dari kitab suci. Sepertinya  para petinggi partai ini sangat paham akan psikologi masa yang masih sangat menjunjung nilai  nilai tinggi keagamaan, sehingga dilaunchingkan program pertama adalah ajakan Tobat Nasional, entah siapa yang diajak. Jadi tolong diingat yang terjadi adalah bukan penyuapan, tapi percobaan penyuapan, bukan  Partai Korupsi Sapi tapi Presiden-Nya Korupsi Sapi! Ngoten mas mas bro.

Kalau sang presiden memang terbukti, maka terbukalah mata dunia lebar lebar inilah jagad politik Indonesia dengan realitanya : parpol dan korupsi adalah dua sisi mata uang. Kalau anda ke Palembang, belum afdol kalau nggak nyicipin empek empek Palembang, kalau ke Singapore belum sah sebelum ada foto mejeng di patung Merlion, ke London tidak ada greget kalau tidak mejeng di Big Ben, nah gitu juga dengan Parpol, kayanya belum  lengkap kalau tidak korup. Dengan tidak bermaksud tendensius, realita sosial yang ada di masyarakat kalau kita melihat  anak nakal, bengal, bandel, ndablek, tolol, etc, pertanyaan basic selalu : anak siapa? Kalau sudah gini…kayanya  mendingan pindah partai aja lah mas mas bro demi menyelamatkan periuk nasi.

Selamat mencari partai baru saudara saudara sebangsa dan setanah air, bila pilihan kita masih salah dengan partai yang pernah kita harapkan ini, jangan lupa  kita masih berdo’a paling sedikit menyebut : tunjukilah aku jalan yang lurus (termasuk memilih partai yg didukung) 17 x dalam sehari.  Tidak perlu meratap ketika apa yang dipuja puja selama ini ternyata sami mawon. Setidak tidaknya  kita  terhindar dari golongan yang  meminta jalan yg lurus tapi dalam praktek kehidupan menerapkan STMJ : Sholat Terus Maksiat Juga!

Categories: Budaya, Indonesiana | Tags: , , , | Leave a comment

Blog at WordPress.com.